musibah berujung berkah

lebih tepat jika hal ini dinamakan t.e.l.e.d.o.r ketimbang musibah namun berhubung efek baca La Tahzan yang ngajarin positif thinking beberapa tahun lalu masih kerasa, jadilah saya bilang ini musibah.

musibah ini terjadi tepat setelah selesai melakukan ritual kelaki-lakian setiap jumat. kamu-kamu pasti bisa nebak. apalagi kalo bukan kejadian cuarandal (pencurian sendal). namun saya bukan jadi korban, tapi jadi pelaku. ya, saya maling, tapi maling bebal seantero nusantara dan maling yang memiliki pengampunan paling banyak. pengampunan k paling banyak karena sebetulnya saya tidak 100% (100% dibaca pake bhs Inggris)maling, tapi cumaa 50%. Ya. saya setengah maling karena sandal yang saya ambil cuma setengah, bukan sepasang.

berawal dari kekhawatiran saya ngantre beli rujak, saya bergegas pulang duluan dari solat jumat. tanpa wirid, saya ngibrit menuju penjual rujak. alhasil saya terlihat durjana karena langsung cabut dari masjid, tapi wirid (baca-bacaan) kan tidak terikat ruang dan waktu. Bisa dimana aja dan kapan aja. juga, tidak ada praktek pilih kasih pahala terkait ruang dan waktu wirid. Kecuali di tempat yang memang dilarang, seperti WC. Selain daripada itu semua sah-sah saja. jadi sah-sah aja wirid sambil jalan ke kedai penjual rujak. Anda percaya atau tidak saya melakukan wirid saat jalan ke penjual lotek, itu terserah Anda, tapi perlu diingat sebuah pepatah atau lebih tepatnya alibi bahwa berbohong demi kebaikan itu boleh. hihihi.

kebetulan yang jualan rujak juga jualan lotek. jadi kalo abis jumatan kedainya penuh sesak orang beli lotek untuk makan siang. walaupun mungkin aja ada yang beli buat makan malam. maka dari itu saya bergegas atau dalam bahasa lain buru-buru dan atau dalam bahasa jawa gerusa-gerusu. yang penting sandal sama-sama warna hitam, langsung cabut ke tukang lotek.

Setelah jalan agak lama, kaki saya merasakan sesuatu yang mengganjal. Ternyata sendal saya lain sebelah. Yang satu merek-nya Q-Max (punya saya) yang satu lagi mereknya, OVAL (punya siapa tau). Matilah awak.

berhubung sendalnya Oval, walopun saya gak tau itu Oval abal-abal atau bukan, tapi saya tetep aja yakin sendal itu, yang Oval, lebih mahal. Punya saya 10.000 punya dia 35.000. Setidaknya segitu. Jadilah saya waktu beli lotek, sarung saya agak saya turunkan, biar gak keliatan dari jauh.

minggu depannya, saya pindah masjid. saya pindah masjid karena saya tetep pake sendal laen sebelah itu waktu ke masjid. Kenapa? karena saya takut karma kalo saya pake sendal yang normal (baca: sepasang) salah satuny akan jadi korban curandal. walopun saya pake sendal laen sebelah pindah ke lain masjid bikin saya ketar-ketir juga karena takut saya menjadi korban maling setengah, tapi setelah saya pikir-pikir inilah berkahnya pake sendal beda sebelah. gak ada orang yang minat, kecuali yang punya sendal Oval itu, tapi saya yakin dia juga malu ngambil lagi wong sendalnya uda butut.  gak percaya? Liat fotonya!

lagi, kalo ada yang maling sendal saya, berarti dia maling super bebal. sendal prematur aja masih dimaling.

tips of the friday, jika ingin solat tanpa rasa was-was:

1. titipin sendal atau sepatu di tempat penitipan

2. pake lah sendal atau sepatu yang laen sebelah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s